Keanekaragaman meningkat ilmu pengetahuan. Para ilmuwan harus berasal dari latar belakang yang beragam, termasuk perempuan, etnis kulit hitam dan minoritas, serta ilmuwan LGBT+. Keragaman ini berkontribusi pada sains dengan cara yang unik. Dan ini perlu dirayakan. Jadi, mari kita rayakan bulan Juni sebagai bulan kebanggaan LGBT.

Sayangnya, kisah-kisah positif tentang ilmuwan LGBT+, terutama mereka yang lesbian, biseksual, transgender, atau yang mengidentifikasikan diri dengan cara yang tidak sesuai dengan salah satu dari empat huruf tersebut, sulit ditemukan. Namun, ada beberapa contoh. Untuk menghormati bulan kebanggaan LGBT, kami memilih 2 ilmuwan hebat untuk dirayakan.

Sara Josephine Baker

Dia adalah seorang dokter dan menjadi direktur pertama Biro Kebersihan Anak di New York dan seorang yang berperan penting dalam kesehatan anak dan ibu di Amerika Serikat (1908). Baker adalah seorang lesbian, feminis, dan seorang pejuang hak asasi.

Berbeda dengan banyak rekannya yang menekankan pada kesehatan masyarakat berbasis laboratorium, Baker berfokus pada langkah-langkah kesehatan preventif dan sosial. konteks penyakit. Karyanya dengan para ibu dan anak-anak miskin di komunitas imigran di New York City memiliki dampak dramatis pada tingkat kematian ibu dan anak dan menjadi model bagi kota-kota di seluruh negeri serta Biro Anak Amerika Serikat, yang didirikan pada tahun 1912. (Baca selengkapnya)

Karyanya tentang dampak kemiskinan terhadap kesejahteraan bayi memungkinkannya untuk memastikan tingkat kematian bayi terendah di sebuah kota di Amerika pada awal tahun 1900-an. Ini merupakan pencapaian yang cukup besar pada masa itu.

Dia pensiun pada pertengahan tahun 1930-an. Setelah itu, ia pindah ke New Jersey bersama pasangan hidupnya, novelis Ida Wylie, dan seorang dokter wanita lainnya, Louise Pearce. Mereka tinggal serumah hingga Baker meninggal pada tahun 1945.

29SCIB_SPAN-master1050

Ben Barres

Beliau adalah seorang ahli neurobiologi dari Stanford dan sayangnya baru saja meninggal dunia.

Sebagai ilmuwanDia membantu kami untuk memahami bahwa glia bukanlah membosankan mendukung sel tetapi memiliki hubungan simbiosis yang penting dengan neuron. Dia dikenal karena karyanya yang luar biasa sebagai ahli neurobiologi dan juga karena tujuan yang dia perjuangkan. Ben Barres secara terbuka dan tegas adalah seorang transgender, dan merupakan orang trans pertama yang diterima di National Academies of Science. Dia adalah advokat yang tak kenal lelah untuk wanita di dunia akademis, dan untuk murid-muridnya.

"Ben adalah orang yang luar biasa. Dia akan dikenang sebagai ilmuwan brilian yang mengubah pemahaman kita tentang sel glial. Tetapi juga sebagai advokat tak kenal lelah yang mempromosikan kesetaraan dan keragaman di setiap kesempatan," kata Marc Tessier-LavignePhD, presiden Universitas Stanford, dalam siaran persnya.

Ben Barres menulis sebuah artikel opini, yang diterbitkan oleh Nature pada tahun 2006 berjudul Apakah gender benar-benar penting? Dia mengkritik beberapa akademisi yang menyatakan bahwa "perempuan tidak maju dalam sains karena ketidakmampuan bawaan". Artikelnya menunjukkan data dan bukti yang kuat untuk mendukung pendapatnya dan pengalaman pribadinya.

30 barel-artikelBesar

Lahir pada tahun 1954, ia pindah pada tahun 1997 pada usia 43 tahun. Sebelumnya, sebagai sarjana MIT, ia memecahkan soal matematika sulit yang membingungkan seluruh anggota kelasnya yang hampir semuanya laki-laki. Kemudian, profesornya menyarankan bahwa pacarnya pasti telah mengerjakannya. Sebagai mahasiswa program doktoral, ia kalah dalam kompetisi fellowship dari rekannya yang laki-laki. Namun, teman laki-lakinya itu telah menerbitkan seperenam dari apa yang dia terbitkan. Dia adalah seorang profesor Stanford yang baru saja pindah tugas. Dan dia mendengar seorang anggota fakultas berkata, "Ben Barres memberikan seminar yang hebat hari ini, tetapi kemudian karyanya jauh lebih baik daripada karya adiknya."

"Sejauh ini, yang utama adalah perbedaan yang saya perhatikan adalah bahwa orang-orang yang tidak tahu bahwa saya transgender memperlakukan saya dengan lebih hormat," tulisnya di Alam. "Saya bahkan dapat menyelesaikan seluruh kalimat tanpa diinterupsi oleh seorang pria."

Kebanggaan dan perjuangan LGBT dalam STEAM

STEM (sains, teknologi, teknikdan matematika) memiliki masalah dalam mempertahankan perempuan dan ras minoritas. Dan sekarang, sebuah penelitian memberikan bukti kuantitatif bahwa masalah yang sama juga terjadi pada beberapa kelompok minoritas seksual. Namun ada hal yang menarik: Retensi lebih rendah untuk pria yang mengidentifikasi dirinya sebagai LGBQT (lesbian, gay, biseksual, dan queer). Sementara perempuan LGBQT sebenarnya lebih mungkin bertahan di STEM daripada rekan-rekan heteroseksual mereka.

logo-langganan

Berlangganan buletin kami

Konten eksklusif berkualitas tinggi tentang visual yang efektif
komunikasi dalam sains.

- Panduan Eksklusif
- Kiat desain
- Berita dan tren ilmiah
- Tutorial dan templat