Mengontrol variabel sangat penting dalam penelitian ilmiah untuk memastikan validitas dan ketergantungan hasil. Bahkan penelitian yang paling teliti sekalipun, dapat dipengaruhi oleh variabel asing yang tidak sengaja dimanipulasi atau diperhitungkan, namun tetap dapat memengaruhi kesimpulan penelitian. Variabel-variabel luar dapat berkontribusi pada hasil yang tidak tepat, perkiraan yang buruk, dan kurangnya kemampuan untuk direplikasi dalam penelitian. 

Artikel ini akan membahas semua informasi yang berkaitan dengan variabel asing, mengapa variabel tersebut penting, dan jenis-jenis yang mungkin Anda hadapi saat melakukan penelitian. 

Apa yang dimaksud dengan variabel asing?

Variabel luar adalah variabel yang tidak dimanipulasi atau dikontrol secara sengaja dalam penelitian ilmiah, namun tetap memiliki pengaruh terhadap kesimpulan penelitian. Variabel ini memiliki kemampuan untuk mengacaukan atau mendistorsi variabel, yang berdampak terutama pada variabel dependen.

Hal ini dapat membahayakan validitas penelitian dan merusak kapasitas untuk menarik kesimpulan yang tepat atau membuat generalisasi yang luas berdasarkan temuan. Untuk memastikan keandalan dan validitas temuan mereka, para peneliti harus secara hati-hati menganalisis dan mengontrol variabel-variabel luar.

Variabel luar dapat berasal dari beberapa penyebab, termasuk perbedaan partisipan, perubahan pengaturan atau keadaan eksperimen, dan pengaruh lingkungan yang tidak terkendali. 

Mengapa variabel asing penting?

Variabel-variabel luar penting karena dapat memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap hasil penelitian ilmiah dengan kemungkinan mendistorsi dan memengaruhi variabel dependen. 

Variabel-variabel asing, seperti yang telah dinyatakan sebelumnya, dapat menyebabkan hasil yang salah atau menyesatkan jika tidak diidentifikasi dan diperhitungkan, yang dapat memiliki implikasi substansial dalam penelitian lebih lanjut dan aplikasi di dunia nyata.

Variabel asing dapat menyebabkan bias seperti:

  • Bias gesekan: Terjadi ketika peserta penelitian yang keluar secara sistematis berbeda dengan yang tinggal;
  • Bias cakupan yang kurang: Terjadi ketika beberapa jenis individu tertentu dari populasi Anda tidak terwakili dalam sampel;
  • Bias nonrespons: Terjadi ketika mereka yang tidak menjawab survei berbeda secara signifikan dari mereka yang menjawab;
  • Bias pengambilan sampeljuga dikenal sebagai bias kepastian: Terjadi ketika beberapa anggota populasi target cenderung tidak diikutsertakan dibandingkan yang lain;
  • Bias untuk bertahan hidup: Terjadi ketika peneliti menetapkan temuan hanya berdasarkan contoh orang-orang yang sukses, bukan seluruh kelompok.

Para peneliti dapat membantu memastikan validitas dan ketergantungan temuan mereka dengan mengidentifikasi dan menyesuaikan variabel-variabel luar dengan benar. Hal ini memerlukan pengurangan atau penghilangan efek dari variabel luar, baik dengan desain eksperimental (misalnya, pengacakan, penyeimbangan) atau analisis statistik. (misalnya, memasukkan variabel asing sebagai kovariat). Para peneliti dapat meningkatkan kepercayaan mereka terhadap hasil penelitian dan memberikan informasi yang lebih akurat dan berharga kepada komunitas ilmiah dengan melakukannya.

Apa saja jenis-jenis variabel asing?

Ada berbagai macam variabel luar yang mungkin dapat mempengaruhi hasil penelitian ilmiah. Berikut ini adalah beberapa contohnya:

Variabel karakteristik permintaan

Suatu jenis variabel asing yang dikembangkan ketika peserta dalam penelitian memodifikasi perilaku atau reaksi mereka sebagai hasil dari isyarat atau ekspektasi yang diberikan oleh eksperimen itu sendiri. Misalnya, jika partisipan merasa bahwa mereka diharapkan untuk berperilaku atau merespons dengan cara tertentu, mereka dapat menyesuaikan perilaku mereka dengan tepat.

Variabel situasional

Ini adalah variabel asing yang terjadi sebagai akibat dari elemen lingkungan atau pengaturan eksperimen. Variasi suhu, pencahayaan, atau tingkat kebisingan, misalnya, dapat memberikan pengaruh pada hasil studi, seperti halnya kehadiran individu lain atau gangguan di sekitarnya.

Variabel peserta

Variasi individu di antara para partisipan yang, jika tidak diperhitungkan, mungkin memiliki pengaruh pada temuan penelitian. Karakteristik demografis seperti usia, jenis kelamin, dan etnis, serta karakteristik psikologis seperti ciri-ciri kepribadian, kemampuan kognitif, atau suasana hati, dapat dipertimbangkan.

Variabel eksperimen

Variabel eksperimen diklasifikasikan ke dalam dua kategori. Yang pertama adalah interaksi antara peneliti dengan partisipan mungkin secara tidak sengaja mempengaruhi perilaku mereka, yang serupa dengan variabel karakteristik permintaan. Faktor kedua adalah potensi bias yang disebabkan oleh peneliti dalam pengukuran, observasi, analisis, atau interpretasi yang dapat mengubah temuan penelitian.

Variabel metodologis

Variasi dalam teknik atau proses penelitian, seperti penyimpangan dalam peralatan pengukuran atau metode pengumpulan data, dapat menjadi variabel asing yang mempengaruhi kesimpulan.

Variabel waktu

Variabel waktu, seperti waktu dalam sehari atau hari dalam seminggu, mungkin merupakan faktor asing yang memengaruhi temuan penelitian.

Variabel tugas

Karakteristik tugas atau stimulus yang digunakan dalam penelitian, seperti tingkat kesulitan atau keakraban, mungkin merupakan variabel asing yang mempengaruhi temuan penelitian.

Bagaimana cara mengontrol variabel asing?

Berikut adalah beberapa langkah sederhana yang dapat dilakukan oleh peneliti untuk mengontrol variabel yang tidak dapat dikontrol:

1. Mengidentifikasi potensi variabel yang tidak perlu

Peneliti harus secara hati-hati menganalisis semua faktor potensial yang mungkin memiliki pengaruh terhadap temuan penelitian dan mengidentifikasi faktor-faktor yang tidak relevan.

2. Metode kontrol

Setelah Anda mengidentifikasi variabel-variabel luar yang mempengaruhi penelitian Anda, Anda dapat memilih metode kontrol. Metode dikaitkan dengan kategori variabel tertentu, sehingga mudah untuk memilih teknik mana yang akan diterapkan. Metode kontrol meliputi yang berikut ini:

Prosedur standar

Pendekatan ini berkaitan dengan variabel karakteristik situasional, waktu, tugas, dan permintaan yang muncul sepanjang desain penelitian. Buat ukuran standar untuk pengaturan yang konsisten bagi semua peserta.

Penyeimbang

Pendekatan ini terkait dengan variabel peserta, seperti urutan kejadian tertentu dalam penelitian. Untuk menjelaskan hal ini, Anda dapat menginstruksikan satu kelompok peserta untuk menyelesaikan satu bagian, sementara kelompok lain menyelesaikan bagian yang berbeda.

Pengambilan sampel secara acak

Pendekatan ini terkait dengan variabel peserta dan memastikan bahwa semua peserta memiliki probabilitas yang sama untuk dipilih. Ketika membagi orang ke dalam kelompok kontrol dan kelompok eksperimen, misalnya, Anda dapat mengundi nama secara acak untuk memastikan bahwa setiap individu memiliki peluang yang sama untuk masuk ke dalam kedua kelompok tersebut.

Masking

Pendekatan ini berkaitan dengan variabel eksperimen. Penyamaran adalah meminta seseorang untuk melakukan eksperimen tanpa mengetahui tujuan penelitian.

Mind the Graph adalah galeri ilustrasi ilmiah terbesar di dunia yang berisi ilustrasi dan grafik dari berbagai cabang ilmu pengetahuan seperti biologi, kimia, fisika, dan banyak lagi. Mudah digunakan dan fantastis untuk meningkatkan kualitas pekerjaan Anda!

Variabel Luar dalam Penelitian: Mengatur Pengaruh Potensial
logo-langganan

Berlangganan buletin kami

Konten eksklusif berkualitas tinggi tentang visual yang efektif
komunikasi dalam sains.

- Panduan Eksklusif
- Kiat desain
- Berita dan tren ilmiah
- Tutorial dan templat