Hipotesis adalah pernyataan yang dapat diuji untuk menemukan jawaban atas pertanyaan tertentu; hipotesis yang diformalkan memaksa pemikiran tentang hasil apa yang diharapkan dalam suatu eksperimen. 

Hasilnya, hipotesis dapat digunakan untuk hampir semua hal, seperti menguji hasil yang berbeda dalam tugas sehari-hari, mengidentifikasi kemungkinan akhir dalam penelitian, membentuk dasar eksperimen ilmiah, dan sebagainya.

Dengan artikel ini, Anda akan mempelajari alasan di baliknya, berbagai jenis hipotesis serta bagaimana menulis hipotesis lebih jelas.

Apa yang dimaksud dengan hipotesis?

Hipotesis adalah metode peramalan, upaya untuk menemukan jawaban atas sesuatu yang belum diuji, ide atau proposal berdasarkan bukti yang terbatas. 

Dalam banyak kasus, ini memerlukan pengajuan hubungan antara dua variabel (atau lebih): variabel independen (perubahan yang dibuat) dan variabel dependen (ukuran). Sebagai contoh, misalkan Anda terbiasa belajar sepanjang malam sebelum ujian, tetapi Anda selalu terlalu lelah untuk memahami pelajaran dengan jelas, sehingga menghasilkan nilai yang buruk.

Jadi, hipotesisnya adalah jika Anda belajar di siang hari, Anda akan memahami mata pelajaran dan, sebagai hasilnya, mendapatkan nilai yang baik. Dalam contoh ini, variabel independen adalah waktu belajar dan variabel dependen adalah pemahaman mata pelajaran dan nilai. 

Seperti yang Anda lihat, hipotesis dapat digunakan di hampir semua situasi, tetapi paling sering ditemukan dalam makalah penelitian atau eksperimen ilmiah. 

Ketika menulis hipotesis, sangat penting untuk berhati-hati dan teliti sebelum mulai menuliskannya. Karena setiap hipotesis harus dibuktikan melalui fakta, pengujian langsung, dan bukti data, bahkan kekurangan atau kesalahpahaman kecil dalam konstruksi hipotesis dapat berdampak negatif pada kualitas penelitian Anda dan hasil selanjutnya. 

Jenis-jenis Hipotesis Penelitian dan Contohnya

Ada berbagai jenis hipotesis yang tersedia, tergantung pada sifat atau tujuan hipotesis Anda, apakah untuk penelitian atau eksperimen ilmiah. 

Sebelum kita masuk ke bagaimana menulis hipotesismari kita bahas berbagai jenisnya untuk mengetahui mana yang terbaik untuk Anda. 

via GIPHY

Hipotesis Sederhana

Hipotesis sederhana hanya akan menguji dan bereksperimen dengan hubungan antara dua variabel: variabel independen dan variabel dependen. Seperti yang telah kita contohkan sebelumnya dengan menggunakan waktu belajar dan nilai.

Hipotesis Kompleks

Hipotesis yang lebih kompleks melibatkan hubungan antara lebih dari dua variabel, misalnya: dua variabel independen dan satu variabel dependen atau sebaliknya. 

Contoh: Semakin tinggi kemiskinan, semakin tinggi tingkat buta huruf di masyarakat, semakin tinggi pula tingkat kejahatan.

Hipotesis Nol

Hipotesis nol, disingkat H0, adalah hipotesis yang menyatakan tidak ada hubungan antara variabel. 

Sebagai contoh, kemiskinan tidak ada hubungannya dengan tingkat kejahatan di suatu masyarakat.

Hipotesis Alternatif

Dalam hubungannya dengan hipotesis nol, hipotesis alternatif (H1 atau HA) digunakan. Hipotesis ini menyatakan kebalikan dari hipotesis nol, yang menyiratkan bahwa hanya satu yang benar. 

Misalnya, kemiskinan adalah penyebab tingkat kriminalitas masyarakat.

Hipotesis Komposit

Hipotesis komposit adalah hipotesis yang tidak memprediksi parameter, distribusi, atau rentang variabel dependen secara tepat. 

Kita sering memprediksi hasil yang pasti. "Pria berusia 23 tahun memiliki tinggi rata-rata 189cm," misalnya. Kami memberikan parameter yang tepat di sini. Hasilnya, hipotesis tersebut tidak bersifat gabungan. 

Namun, kita tidak selalu dapat membuat hipotesis dengan tepat. Dalam kasus ini, kita bisa mengatakan, "Rata-rata, pria berusia 23 tahun tidak Tinggi badan 189cm." Kami belum menetapkan rentang distribusi atau parameter yang tepat untuk tinggi rata-rata pria berusia 23 tahun. Sebagai hasilnya, kami telah memperkenalkan hipotesis komposit, bukan hipotesis pasti. 

Hipotesis alternatif (seperti yang dibahas di atas) umumnya bersifat komposit karena didefinisikan sebagai apa pun selain hipotesis nol. Karena kata 'apa pun kecuali' ini tidak menentukan parameter atau distribusi, maka ini adalah contoh hipotesis komposit.

Hipotesis Logis

Hipotesis yang dapat diverifikasi secara logis dikenal sebagai hipotesis logis. Jadi, tanpa bukti nyata, hipotesis logis menunjukkan hubungan antar variabel. 

Contoh: Buaya memiliki sisik hijau, oleh karena itu dinosaurus yang berkerabat dekat dengannya kemungkinan besar juga memiliki sisik hijau. Namun, karena mereka semua telah punah, kita harus mengandalkan logika daripada data empiris.

Hipotesis Empiris

Hipotesis empiris adalah kebalikan dari hipotesis logis. Hipotesis ini merupakan hipotesis yang sedang diuji melalui penyelidikan ilmiah, hipotesis ini bergantung pada data konkret. Hipotesis ini juga dikenal sebagai 'hipotesis kerja'.

Contoh: Umur sapi dapat dikurangi dengan memberi mereka makan 1 pon jagung per hari.

Hipotesis Statistik

Hipotesis statistik menggunakan model statistik yang representatif untuk menarik kesimpulan tentang populasi yang lebih besar. Alih-alih menguji semuanya, Anda menguji sebagian dan menggeneralisasi sisanya berdasarkan data yang dikumpulkan sebelumnya. 

Contoh: Rambut merah alami ditemukan pada sekitar 2% populasi dunia.

Hipotesis Arah

Hipotesis terarah memprediksi apakah efek dari suatu intervensi akan positif atau negatif sebelum pengujian dilakukan. 

Contoh: Apakah cuaca hujan memengaruhi jumlah olahraga intensitas sedang hingga tinggi yang dilakukan orang per minggu? Secara positif, hujan mengurangi jumlah olahraga intensitas sedang hingga berat yang dilakukan orang per minggu.

Bagaimana menulis hipotesis dalam enam langkah

1. Ajukan pertanyaan

Menulis hipotesis menyiratkan bahwa Anda memiliki pertanyaan untuk dijawab. Pertanyaan tersebut harus langsung, fokus, dan spesifik. Untuk membantu identifikasi, susunlah pertanyaan ini dengan enam pertanyaan klasik: siapa, apa, di mana, kapan, mengapa, atau bagaimana. Namun, ingatlah bahwa hipotesis haruslah berupa pernyataan, bukan pertanyaan.

2. Mengumpulkan penelitian primer

Mengumpulkan informasi latar belakang tentang topik tersebut mungkin memerlukan pembacaan beberapa buku, jurnal akademis, eksperimen, dan observasi, atau mungkin sesederhana pencarian di internet.

Ingatlah untuk mempertimbangkan pertanyaan Anda dari berbagai perspektif; penelitian yang saling bertentangan bisa sangat berguna saat mengembangkan hipotesis; Anda dapat menggunakan temuan mereka sebagai sanggahan potensial dan membingkai penelitian Anda untuk mengatasi masalah ini.

3. Tentukan variabel Anda

Setelah Anda menentukan pertanyaan yang akan diajukan, Anda harus mengidentifikasi variabel independen dan dependen, serta jenis hipotesis yang berlaku.

4. Taruh dalam bentuk pernyataan jika-maka

Saat menyusun hipotesis, menggunakan format jika-maka dapat sangat membantu. Sebagai contoh: "Jika saya berolahraga lebih banyak, berat badan saya akan turun." Format ini bisa jadi rumit saat berurusan dengan banyak variabel, tetapi secara umum, ini adalah cara yang dapat diandalkan untuk mengekspresikan hubungan sebab-akibat yang Anda uji.

5. Kumpulkan lebih banyak data untuk membuktikan hipotesis Anda

Prioritas utama dari sebuah hipotesis adalah menjawab pertanyaan dan membuktikannya benar atau salah. Setelah Anda menetapkan hipotesis dan menentukan variabel Anda, Anda dapat memulai eksperimen Anda. Idealnya, Anda akan mengumpulkan data untuk mendukung hipotesis Anda.

6. Tuliskan

Terakhir, setelah Anda menulis hipotesis, analisis semua data yang telah Anda kumpulkan dan buatlah kesimpulan dalam format makalah penelitian.

Lepaskan Kekuatan Infografis dengan Mind the Graph

Gunakan kesempatan ini untuk menyertakan alat visual dalam makalah penelitian Anda untuk membantu memperjelas hipotesis Anda. Mind The Graph mengubah ilmuwan menjadi desainer untuk meningkatkan dampak visual penelitian Anda dengan gambar ilmiah e templat infografis.

logo-langganan

Berlangganan buletin kami

Konten eksklusif berkualitas tinggi tentang visual yang efektif
komunikasi dalam sains.

- Panduan Eksklusif
- Kiat desain
- Berita dan tren ilmiah
- Tutorial dan templat