Saat mengirimkan penelitian makalah ke jurnal, majalah, atau platform lain, Anda mungkin diminta untuk mengungkapkan potensi konflik kepentingan. Konflik kepentingan tersebar luas di akademik dan ilmiah publikasi. Konflik kepentingan berpotensi untuk menggeser beberapa aspek penelitian, termasuk bagaimana sebuah penelitian dirancang, bagaimana data dikumpulkan, diproses, dan dipublikasikan, dan siapa saja yang terlibat dalam penelitian tersebut.

Keberadaan konflik bukanlah hal yang tidak etis; namun, tidak mengakui atau menyatakannya adalah hal yang tidak etis, dan hal ini dapat menodai reputasi peneliti. Merupakan kewajiban setiap orang yang terlibat dalam penelitian dan penerbitan, terutama peneliti, untuk mengidentifikasi dan menyatakan konflik apa pun agar publikasi dapat berjalan dengan lancar.

Memahami konflik kepentingan dalam penelitian

Konflik kepentingan dalam penelitian terjadi ketika faktor keuangan atau faktor pribadi lainnya memengaruhi atau tampak mengganggu penilaian profesional peneliti dalam melakukan atau melaporkan penelitian. Keadaan, bukan tindakan atau karakter individu peneliti, yang menentukan konflik kepentingan.

Dilema etis yang utama adalah apa yang harus dilakukan dalam situasi seperti itu, jika tidak ditangani dengan tepat, hal ini dapat menimbulkan keraguan terhadap ketidakberpihakan penelitian Anda atau partisipasi Anda yang tidak memihak dalam proses pengambilan keputusan tertentu. 

Konflik kepentingan muncul ketika seorang peneliti melakukan penelitian evaluatif untuk sebuah perusahaan di mana peneliti memiliki kepentingan finansial, atau ketika peneliti menerima dana dari perusahaan yang memiliki kepentingan dalam penelitian Anda. Konflik kepentingan yang paling serius terjadi ketika peneliti mulai bernegosiasi dengan perusahaan di mana mereka atau kerabat mereka memiliki kepentingan finansial.

Bagaimana konflik kepentingan dapat memengaruhi penelitian?

Konflik kepentingan dapat mencemari persepsi masyarakat terhadap peneliti dan industri ilmiah. Ketika sejumlah besar uang dipertaruhkan, akan sulit untuk meyakinkan publik, pembuat undang-undang, sistem hukum, dan bahkan kolega bahwa kesimpulan yang diambil tidak dipengaruhi untuk keuntungan pribadi.

Kesalahan yang tidak disengaja dapat memiliki dampak yang sama berbahayanya konsekuensi sebagai kesalahan yang disengaja. Dengan meningkatnya pengawasan media, pemerintah, dan publik, reputasi, pendanaan penelitian, dan karier seorang peneliti mungkin bergantung pada persepsi kejujuran seperti halnya pada integritas yang tulus. 

Jenis konflik kepentingan dalam penelitian

Berikut ini adalah bentuk-bentuk utama konflik kepentingan yang harus diperhatikan:

Keuangan

Hubungan keuangan adalah sumber konflik kepentingan yang paling umum dalam penelitian, karena hal ini dapat mempengaruhi pemikiran seseorang dan karenanya mengubah hasil penelitian. Merupakan hal yang wajar jika peneliti diminta untuk melaporkan tidak hanya hubungan keuangan yang bertentangan yang mungkin mereka miliki secara individu, tetapi juga hubungan keuangan dengan anggota keluarga terdekat, karena hal ini berpotensi menimbulkan konflik kepentingan secara tidak langsung.

Pribadi

Ikatan atau afiliasi pribadi adalah konflik kepentingan non-finansial yang paling umum terjadi dalam penelitian. Konflik kepentingan pribadi terjadi, misalnya, jika seorang peneliti memiliki hubungan keluarga dengan editor jurnal tempat mereka mengirimkan makalah. Konflik kepentingan pribadi lainnya terjadi ketika pandangan dan ideologi mempengaruhi penelitian. Sebagai contoh, misalkan seorang peneliti sedang menulis makalah tentang agama dan memiliki keyakinan agama yang kuat yang mempengaruhi bagaimana penelitian dilakukan dan dipresentasikan. 

Profesional

Konflik kepentingan profesional adalah konflik yang dapat memberikan keuntungan profesional. Sebagai peninjau jurnal dan peneliti, misalnya, Anda mungkin mendapati diri Anda meninjau makalah dengan topik yang sama dengan makalah Anda sendiri, yang dapat menjadi konflik kepentingan karena Anda dapat menolak makalah tersebut karena mengurangi nilai makalah Anda sendiri.

Bagaimana cara mencegah konflik kepentingan? 

  • Cantumkan dukungan finansial apa pun yang Anda dan rekan penulis terima yang dapat ditafsirkan sebagai konflik dengan tujuan penelitian Anda. 
  • Buatlah daftar kegiatan sosial atau pribadi yang dapat memengaruhi cara Anda melakukan penelitian. 
  • Periksa hubungan kelembagaan yang Anda miliki saat ini atau baru-baru ini yang mungkin dianggap mengganggu objektivitas dalam penelitian Anda.
  • Periksa dan patuhi semua kriteria yang diberikan oleh jurnal pilihan Anda tentang apa yang dianggap sebagai konflik kepentingan dan bagaimana penulis harus menyatakannya.

Visual yang berdampak tanpa usaha

Sertakan infografis dan angka untuk meningkatkan keterbacaan penelitian Anda agar dapat memberikan nilai. Anda dapat menggunakan Pikirkan Grafik untuk menghasilkan infografis yang fantastis untuk meningkatkan visual daya tarik konten Anda.

logo-langganan

Berlangganan buletin kami

Konten eksklusif berkualitas tinggi tentang visual yang efektif
komunikasi dalam sains.

- Panduan Eksklusif
- Kiat desain
- Berita dan tren ilmiah
- Tutorial dan templat